Ini Kata Alberts Soal Tudingan Persib Bandung 'Main Mata' Lawan Barito & Gagalnya Penalti da Silva

 


ZFN,– Menutup kompetisi Liga 1 2021/2022, gelandang Persib Bandung, Abdul Aziz mengaku tak puas atas hasil imbang yang dituai klubnya pada pekan 34, Kamis 31 Maret 2022.


Tampil di Stadion Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Abdul Aziz tampil sebagai starting XI Persib Bandung dan bermain 2x45 menit, namun Maung Bandung harus berbagi skor 1-1 lawan Barito Putera.


Tim besutan Robert Alberts sebetulnya punya kans mencetak gol lebih dulu pada menit 54.


Melalui aksi gelandang masa depannya, Beckham Putra sukses membuka keunggulan Persib Bandung usai memanfaatkan umpan matang Frets Butuan.


Sayangnya pada penghujung laga menit 83, mantan pemain Persib yang sekarang bermain untuk Barito Putera sukses membuat gol penyama.


Ia adalah Beni Oktovianto yang sukses melesakan bola masuk ke gawang Muhammad Natshir.


Gol Beni sekaligus membuat skor imbang 1-1 menjadi hasil dari perjuangan kedua tim di atas lapangan.


Menyikapi hasil berbagi poin tersebut, Abdul Aziz menyatakan kekecewaannya karena gagal happy ending.


Ia memastikan bahwa satu poin ini bukanlah hasil yang diharapkan oleh skuat berjuluk Maung Bandung.


“Seperti yang disampaikan oleh pelatih, kami pemain pun sama kecewa dengan hasil imbang." buka Abdul Aziz dikutip dari laman Persib.


"Ini bukan yang kami harapkan,” tambah pemain bernomor punggung 8 tersebut. 


Pemain jebolan Diklat Persib tersebut berharap, tahun depan prestasi terbaik bisa dicapai oleh Maung Bandung berdasarkan hasil pelajaran satu musim ini.


“Tentunya kami sebagai pemain harus introspeksi untuk musim depan yang lebih baik,” tandasnya.


Hal senada diungkapkan Robert Alberts yang mengaku kecewa atas kegagalan timnya meraih tiga poin pamungkas di musim ini.


Di balik kekecewaannya, Robert juga memberikan jawaban mengenai banyaknya tudingan soal 'main mata' lawan Barito.


"Kami (tim Persib) sudah sepakat dan memiliki keinginan, untuk mencoba memenangkan pertandingan ini," terang Robert Alberts, seperti yang dikutip dari laman Tribun Jabar.


Menurutnya secara permainan Persib tidak tampil buruk. Serangan mereka bisa beberapa kali menghasilkan peluang namun hanya satu yang berbuah gol.


Bahkan satu penalti didapat David da Silva, namun eksekusinya pelan dan tepat mengarah ke penjaga gawang.


"Namun, dari banyak peluang yang tercipta, termasuk penalti yang tidak masuk, tentunya sangat mengecewakan bagi kami," ujarnya menambahkan.


Persib Bandung dinilai Robert Alberts terlalu keasyikan menyerang. Sehingga area pertahanan menjadi rapuh. 


Imbasnya, pada menit-menit akhir laga, Barito mampu memanfaatkannya untuk menyamakan level.


Ketika kami banyak melakukan penyerangan, lini pertahanan kami justru tidak fokus, dan akhirnya Barito Putera bisa memanfaatkan situasi tersebut, dan mengubah hasil pertandingan hari ini," ucapnya.


Atas hasil ini, Maung Bandung mengakhiri pagelaran BRI Liga 1 di posisi kedua.


Maung Bandung pun secara keseluruhan mengumpulkan 69 poin, hasil dari 20 kemenangan, 9 imbang dan 5 imbang.


Musim depan Maung Bandung pun berhak bermain di kancah Piala AFC 2023.


"Setelah pertandingan ini, tentu kami akan istirahat setelah melalui kompetisi dengan jadwal yang sangat-sangat padat dan jauh dari rumah. Karena dengan sistem bubble seperti ini, semua akan rindu dengan keluarga masing-masing."


"Setelah itu, kami akan berkumpul dan memulai kembali latihan di pertengahan bulan Mei, sebagai persiapan tim untuk kompetisi musim depan. Dan musim depan kami bertekad menjadi juara," pungkasnya. 


SUMBER ; TRIBUNNEWS. COM